Back-End Developer

Jika dummy website sudah dibuat dan berjalan semestinya di browser masing-masing pengguna, saatnya back end developer mengambil alih tanggung jawab. Kode HTML, CSS, dan JavaScript untuk setiap jenis atau bagian halaman dipecah lagi agar dapat dijadikan semacam template. Bagian footer yang pasti ada di setiap jenis halaman misalnya, kita tidak perlu menulis kode footer tersebut berulang-ulang setiap akan membuat halaman baru. Di sinilah peran back end developer diperlukan.

Back end developer bertanggung jawab memprogram server agar mengirimkan dokumen (dalam hal ini HTML, CSS, dan kode JavaScript) ke browser pengguna setiap kali pengguna memintanya melalui http request. PHP, JavaScript, Python, dan Ruby adalah bahasa pemrograman yang biasanya dipakai di server.

Back end developer juga akan sering berkutat dengan database dan manajemen konten di suatu website. Bentuk dari tanggung jawab tersebut yang paling bisa dilihat adalah Content Management System (CMS). Kita tentunya sudah sering memakai blog seperti WordPress dan blogspot. Nah, CMS ini mirip dengan aplikasi blogging sehingga memudahkan admin web untuk mengisi konten tanpa harus menuliskan kode HTML maupun CSS. Tentu saja tidak semua back end developer membuat sendiri CMS website yang sedang mereka kembangkan. Banyak dari back end developer yang memakai CMS yang dikembangkan oleh pihak ketiga seperti WordPress yang merupakan CMS open source yang bisa kita install sendiri di server kita.

Selain CMS dan database, seorang back end developer juga bertanggung jawab memastikan keamanan sebuah web. Bagian yang paling menjengkelkan adalah ketika ada seorang ‘penyusup’ dapat mengakses web server dapat mengacak-acak konten, maupun database, dan yang terparah adalah mengganti seluruh system di server kita.

Sumber : https://inixindojogja.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *